Wednesday, August 18, 2010

Diary 42

"What's that sound?"soal Shaymaa pada bunyi mercun yg rancak diletupkan.

"Oh...that is firecrackers" balas aku sambil bercerita lagi.

"They love to have that when Ramadhan. Do you have that in Iraq?"soal aku pula.

"We have! We have bomb!"balas Shaymaa dengan mengangkat kedua belah tangan sambil membeliakkan mata dan ketawa. Aku yg sedikit tergaman hanya mampu tersenyum dengan penuh rasa bersalah.

* * *

Shaymaa dan ayahnya, Mudhafar baru datang ke Malaysia bulan Jun yg lalu. dan Ramadhan telah menemukan kami apabila seringkali terserempak dengan Pak Cik Mudhafar saat pulang dari solat terawih. barulah aku tahu rupanya kami ini berjiran.

Shaymaa ditaja syarikat tempat dia bekerja di Iraq untuk menyambung pelajaran dalam ijazah tinggi di PP Sains Komputer, USM. Shaymaa berusia 26 tahun ditemani ayahnya, Mudhafar yg sudah bersara.

Masuk hari ini. sudah dua malam aku menjadi guru Bahasa Melayu kepada Pak Cik Mudhafar yg aku panggil A'mmi. dan sudah dua malam juga Pak Cik Mudhafar menjadi guru Bahasa Arab aku secara tidak rasmi. Apa tidaknya. aku akan mengajar A'mmi dua bahasa. Aku akan menulis sesuatu perkataan dalam Bahasa Melayu dan kemudian Bahasa Inggeris. dan A'mmi akan menulis dalam Bahasa Arab dan jawi bagi sebutan dalam Bahasa Melayu.

Dalam ketekunan A'mmi menyebut setiap perkataan yg ditulis dalam tiga bahasa, aku terasa betapa dalamnya hikmah kebesaran Allah yg pernah mentakdirkan aku untuk belajar Bahasa Arab Komunikasi semasa di menengah rendah. sungguh!aku terasa segalanya ini sangat menolong aku kerna masih utuh di ingatan beberapa perkataan yg cukup membantu untuk pembelajaran A'mmi ini. Kalau sebelum ini aku merasakan pelajaran Bahasa Arab Komunikasi yg aku ambil selama 3 tahun tidak berguna untuk aku sangat, tapi kini segalanya berubah. kehadiran Shaymaa dan A'mmi membuktikan bahwa setiap takdir Allah tidak pernah sia-sia.

11 tahun yg lalu. Allah telah mentakdirkan aku tidak diterima di mana2 sekolah menengah. kecuali Sekolah Menengah Kebangsaan Tunku Abdul Malik (SMKTAM). dan aku hanya akan diterima masuk jika aku mengambil Bahasa Arab Komunikasi atau dalam erti kata lain kelas agama.

Dalam diam. aku sangat menentang keras. namun aku tidak sampai hati untuk menolak kerna aku tahu aku sudah mengecewakan mama & abah dengan keputusan UPSR aku yg sekadarnya saja berbanding mereka yg seangkatan dengan aku. Aku masih ingat kesayuan di mata Mama dan kepenatan Abah berulang alik ke PPD menguruskan urusan persekolahan aku. dan aku sudah tiada kata-kata selain hanya mampu pasrah dan redha menerima ketentuan yg tertakdir untuk aku.

dan itulah pendidikan Allah tentang takdir kehidupan aku yg pertama...redha.


" Dan tidaklah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya, secara main-main; Tidaklah Kami menciptakan keduanya (serta segala yang ada di antaranya) melainkan kerana menzahirkan perkara-perkara yang benar; akan tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (hakikat itu). "

Ad-Dukhaan:38-39


"terima kasih Mahfuzah"

"afwan Ya A'mmi"

5 JempuTlah BerbisiK:

Noor Shahida bt Ajmi said...

Eceh..pakcik Muzaffar pun da msk dlm entry.hehe.kalu kat India, A'mmi tu panggilan untuk Ibu..:)..

Memang jodoh awk jumpa ngan pakcik tuh.silap gaya dia pinang awk utk anak teruna dia.hahah..adakah??

fuzama said...

A'mmi dalam Bahasa Arab maksud Pak Cik..heee..akak ni..jauh sangat kot Iraq tu..sanggupkah Mama saya nak lepaskan..hahaha...

Noor Shahida bt Ajmi said...

kalau dah jodoh fuzah..akak pun mana nak sangka dapat dr India..huhu..

FuzAma said...

aduhai kak...hanya Allah tahu yg terbaik...saya ni tak ada darah sana2..akak at least ada juga susur galur sana...ahahahah...nak juga kan..

apapun, doakan saja yg terbaik...Allah jua milik segalanya..

i Love M'sian..:P

noorakmar said...

itula pasal..memang semuanya telah ditakdirkan....sesuai sangatla pakcik muzaffar menjemput kamu menjadi guru bahasanya....

akak, saya sokong akak..manela tahu fuzah jadi menantu a'mmi...huhuhu