Monday, November 30, 2009

Seminggu bercuti...

wah...akhirnya!

seminggu bercuti raya aidiladha..kini kembali bekerja seperti biasa. semangat? hmm..entahlah..kadang2 terasa diri lebih bertujuan dan berazam (walaupun tahun baru lambat lagi)..kadang2 terasa baki kesedihan masih terasa lagi...apapun...hidup perlu diteruskan..biar pahit..biar kelat..itu penawar sebuah kehidupan...

menghitung hari..detik sejarah buat keluarga bakal menjelang tiba..debaran makin terasa...InsyaAllah..andai itu yg tertulis...segalanya pasti dipermudahkan...

Kerjaya/Minat

rasanya sudah lama tidak bercerita tentang diri..heee..disedari...sejak bergelar pekerja..'saya yang menurut perintah'..terlalu banyak kekangan yang melanda..(alasan je pun)...waktu, ruang, rasa, masa segalanya perlu ditimbang tara. ada yang tak mampu diluah dan hanya mampu ditelan walau hanya tersekat antara kerongkong dgn ruang dada.

lama mencari arah tuju diri. ke mana aku nanti. minat sejati. semangat juang hakiki. aku rasa. di sini bukan yang terbaik untukku. hmmm...apa mungkin terlalu awal aku meluah rasa...entahla..hanya Allah Maha Tahu..

cuma...

sejak kembali menghadiri perasmian persidangan pembangunan lestari, bertemu dan berbual dgn teman seangkatan. aku seolah-olah merasakan semangat aku kembali berdenyut di setiap titik nadi...aku sangat teruja dan...tika berbual...aku sangat naif, malu dan jahil...

betapa banyak aku ketinggalan sebenarnya...maaf..kerna aku sedari..tempat aku bukan di sini...

aku rindukan suasana ilmu...
aku rindukan buku..rindukan perbincangan...rindukan pedebatan...rindukan persidangan...rindukan segalanya tentang ilmu...segalanya yg pernah aku rasa semasa aku bergelar pembantu penyelidik...yang hakikatnya aku hilang semua rasa itu tatkala bergelar pegawai penyelidik...

aku rindukan bimbingan...aku rindukan panduan...aku rindukan tunjuk ajar...yang aku sedar dan fahami sudah tiba masa untuk aku berdiri sendiri...untuk aku mencari dan gali sendiri...

Perasaan

seminggu bercuti raya aidiladha membawa aku untuk sujud Istikharah yang aku kurang pasti apa sudah ditemui jawapan yang dicari...cuma pastinya aku temui jawapan yang hakiki...

ketenangan

walau mungkin tenang itu belum sepenuhnya seperti saat dulu..aku yakin...rasa tenang itu pasti kunjung tiba satu hari nanti...sungguh benar..aku lebih rela rasa 'sakit' itu sebab dengan rasa itu aku lebih dekat dengan DIA..dan mungkin kerna itu jugalah DIA tidak putus2 mengetuk dan menggoncang hati ini kerna DIA Maha Tahu..hati mana yang lebih lunak untuk merintih rindu padanya...

hakikatnya

Aku insan biasa..tidak punya apa...walau mungkin aku nampak sangat tabah...pasti kadang kala gugur juga air mata resah...

aku insan biasa...ingin juga rasa disayangi, dikasihi dan dihargai..namun andai semua itu tak mampu aku terima daripada insani...maka cekallah aku untuk mengundur diri...jauh membawa diri...sedar bahwa insan hina ini...

hanya seorang hamba di dunia sementara

aku undur membawa diri
membawa diri bersama hati
bersama hati mencari rindu Rabbani
kerna di situ aku akan rasa disayangi
dikasihi dan
dihargai...

terima kasih seminggu bercuti!

Saturday, November 28, 2009

Salam Aidiladha 1430H

Monday, November 23, 2009

Balik untuk tenang...

malam tadi. tidur aku tak lena. asyik terjaga.

wajah mama terbayang-bayang. suara abah terngiang-ngiang. terasa bau wangi bendang menyahut pulang. terasa kaki ringan utk melangkah pulang melayang.

" bengkel penjenamaan USM pada 24 November 2009"

hmm..lusa jugak la aku berangkat pulang... :(

...

...

kring!

"fuzah...minta tolong boleh..kita tukar tempat utk bengkel tu..fuzah pegi petang ni akak pegi esok.."

OK!!!jerit girang.

"saya nak ambil cuti utk esok boleh?"aku berlari anak ke staff yang menguruskan cuti.

"boleh..isi borang. ha...elok-elok borang pun tinggal satu je"senyumnya mesra.

aku merenung borang cuti sedalam-dalamnya.

Ya Allah...Terima kasih kerana mengasihi diri ini.

'Weh..awat yang hang tenung borang cuti mcm tenung gambar calon suami ja" sergah staff nan satu.

terdiam dan tersengih. tubir mata dikesat perlahan.

terima kasih Tuhan.
segala puji hanya untukMu.

Diary 31

Sudah lama aku ingin coretkan sebenarnya. tapi entah kenapa. banyak rasa yang menghalang. dan rasa itu aku fikir ingin kembali pulang. pulang dengan mengembalikan hak aku yang telah diambil pergi.

Demi menjaga banyak hati. banyak nama. yang agak dikenali. tidak semua cerita peribadi mampu aku ungkapkan di 'bisik-bisik intan', namun. aku kira. ada ketika. meditasi penulisan tidak kurang hebatnya. Jangan bimbang. aku masih, akan dan terus menjaga nama-nama yang tertulis dalam persinggahan diari kehidupan insan biasa bernama Mahfuzah Othman.

Allah itu Maha Penyayang.
Maha Mengetahui.
lagi Maha Mengasihani.

Aku berdosa saat dulu aku meletakkan 'rasa' itu lebih dari segalanya. aku menidakkan kebenaran yang luas terbentang. aku menafikan kata hati kecil akan sebuah hakikat kehidupan.

Aku berdosa. memaksa jiwa menelan segala kepahitan yang tiada taranya. Aku berdosa memaksa hati menghadam sebuah ketidakpastian hingga mereka terluka akibat keegoan aku yang terlalu tinggi. Aku berdosa. membiarkan diri aku lemah tak berdaya. terasa jasad di awangan. tidak di bumi dan tidak di langit. aku tambah berdosa. membiarkan mata merembeskan hujan air mata hingga tidak mampu melihat dunia. hanya kerna sebuah 'rasa' yang aku kira adalah hak mutlak DIA.

aku beruntung. bersyukur dalam tiap dinihari malam. kasih ayahanda dan sayang bonda. penawar paling berharga. aku teruskan langkah. mendongak pada dunia yang masih indah. aku sisipkan segala 'rasa' sebagai kenangan kehidupan. Aku mohon. moga 'rasa' sejati menyapa diri.

aku mohon...aku mohon...aku mohon...

Aku teruskan langkah. dengan yakin dan pasti. redha dalam diri. Allah pasti beri ganti. lebih baik yang kau nanti. lebih hebat dari yang kau impi. aku bisik setiap sujud kali.

Aku teruskan langkah. dengan senyuman. ketawa dan gembira. aku mahu buktikan pada dunia. aku tidak selemah yang disangka. aku sapa langit biru. bahwa aku Mahfuzah Othman yang baru. aku sapa hijau bumi. aku ingin 'rasa' yang suci.

walau kadang aku tersimpuh lesu. sambil membelai hati nan sendu. aku tetap yakin pada yang SATU. walau aku seikhlasnya sedar. bahwa aku hanyalah wanita biasa. yang punya hati yang kadang seteguh gunung dan kadang serapuh kapur.

...

sehinggalah saat itu hadir. tanpa aku pernah menduga. bahwa dosa seterusnya. sedang aku lakarkan dan titikkan dalam sejarah lama hati.

Aku berdosa. melaburkan 'rasa' itu lagi. aku berdosa. membiarkan 'rasa' itu berbunga indah. aku berdosa. melukakan hati dan jiwa sekian kali. dan aku paling berdosa...

tidak memohon restu DIA saat keputusan itu diputuskan.

aku lupa. kerna aku fikir DIA sudah beri gantinya. aku leka. kerna aku fikir DIA sudah membalas doaku. aku alpa. bahwa yang terbaik di mataku belum tentu terbaik di mataMU.

Maafkan aku Ya Rabbani...
Maafkan aku kerna terlalu lama meninggalkanMu
Aku lupa kelukaan hati dulu adalah untuk aku terus bersamaMu
saat malam dinihari
sunyi dan sepi

Wahai Maha Mengetahui
hembuskan kekuatan untuk aku terus teguh berdiri
titipkanlah ketabahan
sematkan keyakinan
aku redha dengan segala ketentuan
akan hadirnya pasti seorang yang bernama 'insan'

yang aku mohon...

membawa aku menuju ke syurgaMu

yang aku mohon...

membahagiakan aku dunia dan akhirat

yang aku mohon...

melengkapkan hayatku..sebagai seorang wanita solehah...untuk bertemu denganMU...



Thursday, November 12, 2009

Selamat Pengantin Baru Hafezul & Asshifa


thanks to Shafiq

Tahniah!

Alhamdulillah. Selamat akhirnya pasangan ini menjengah gerbang alam perkahwinan.


Wan Hafezul.

Aku mengenalinya semasa kami bersama2 dalam kelas LKM 400 (Bahasa Melayu) pada tahun pertama. Masih aku ingat. Kelantangan dan kepetahan dia mengeluarkan hujah2 membuatkan aku kagum dan tertanya2 gerangan lelaki ini. Masakan tidak. Pada tahun pertama dan semester pertama saja, sedang kami yang lain sedang berusaha menyesuaikan diri dan hanya mampu mengiakan segala arahan dan suruhan, lelaki ini sudah mampu mematahkan setiap kata2 guru yang mengajar kami. Malah soalan2 yang diutarakan cukup bernas dan berkualiti.

Hari makin hari. Aku makin bangga tatkala mengetahui kami rupanya daripada Pusat Pengajian yang sama malah berasal dari satu negeri. Mana lagi kalau bukan Jelapang Padi. Hahaha...memang agaknya Jelapang Padi ini orangnya lantang2 berani. Oppss....

Apapun. Hadirnya seorang teman bernama Wan Hafezul ini cukup bermakna. Walau kadang kala berbeza pendapat. Dia cukup aku hormati. Seorang yang boleh dianggap seorang abang dan teman. Cinta kasih dan kesetiaannya pada Asshifa cukup mengagumkan aku. Tahniah kalian. Aku yakin tak mudah untuk mengharungi detik waktu yang lama sepanjang gelaran tunangan orang dipegang jika tiada rasa saling mempercayai dan saling menghormati yang tinggi.

Selamat Pengantin Baru kalian.
Aku doakan mahligai kasih yang dibina terus abadi hingga ke syurga. Buat Fezul. Jagailah dan kasihilah Kak Shifa sebaik-baiknya. Tidak mudah untuk seorang wanita membuka ruang untuk hidup bersama, berkongsi susah senang melainkan dengan insan yang paling dia cinta. Yakinilah bahwa dialah yang terbaik disuratkan oleh Rabbani untukmu. Pendamping setia. Pendamai jiwa. Dialah isteri dan kekasih yang akan kau bawa hingga ke istana syurga sana.

Seindah nama. Semulia akhlak. Dialah Asshifa. Penawar segala kedukaan dan kelukaanmu.Insyallah. tempuhilah bahtera rumahtangga penuh sabar dan taqwa. Doa aku semoga redha Allah bersama kalian sentiasa.


Selamat Pengantin Baru
Wan Hafezul & Asshifa
30 Oktober 2009


Mana silapnya...

Bukan sekali aku mendengar. bukan sedikit aku membaca. cerita tentang semangat perjuangan yang pernah dilaungkan kembali suram. malah semangat itu luntur tatkala fokus utama sentiasa digemburkan.

Mana salahnya?
Apa silapnya?

Kalau dulu. air mata terharu melihat perubahan. kali ini hati ditusuk sembilu melihat perubahan beransur pergi.

Apakah mereka tidak cukup maklumat?
Apakah belum cukup lantang dan kuat suara dilaung?
Kesedaran bagaimana lagi mahu diberi?
Apa lagi yang perlu dilakukan?

Lafazkanlah.
Katakanlah.

Agar bisa sesuatu berlaku. sebelum segalanya terlambat...

Walau aku tahu. tak akan pernah sekali untuk mengundur diri. tak akan pernah sekali merasa putus asa. cuma tak mampu aku hindarkan rasa hairan. kecewa. sedih dan pelik. melihat segala yang dilakukan ibarat air dicurahkan ke daun keladi.

Jika tak kerana pesan insan2 ini. tak mungkin hati terus tabah berdiri.

Anakku,

yang dinamakan mendidik itu. bukan sehari dua. bukan sekali dua. bukan sikit jatuhnya.
yang dinamakan mendidik itu harus banyak sabarnya. harus teguh jiwanya.

Anakku,

aku tahu bukan sedikit hatimu yang terluka. malah banyak juga air mata yang tertumpah. namun percayalah anakku. Selagi niatmu tulus. Allah Maha Tahu. biar saja di atas sana ada segala pembalasan buat semua.

Mendidik itu. harus penuh hemahnya. lembutnya. pekertinya. mungkin mereka menolak kata-katamu. mendustakan ayat-ayatmu. namun yakinilah. perit yang kau rasa. Perit lagi junjungan Mulia, Rasulullah merasai. tatkala semua orang menafikan perjuangan sucinya. sedangkan apa yang kau rasa. hanyalah sekelumit yang Baginda rasa.

Sabar anakku.
Biar seribu kata yang dinafikan.
Biar ibarat curahan air di daun keladi.
Perjuanganmu demi alam.
manusia sejagat.
tak akan pernah terhenti.
Hingga satu saat pasti.

Kau pergi... menemui Ilahi.

Friday, November 6, 2009

Kenapa aku di sini?

Kenapa aku di sini?

Untuk persoalan yg sering aku tuju untuk diri sendiri. tak kurang juga persoalan yang sering orang lain tujukan untuk aku.

Menjengah sebuah alam kerjaya sambil meniti erti kedewasaan. dasar yg tak seindah cantiknya permukaan. aku memerhati. mendengar dan merasai. pasti ada sesuatu sebab yang Allah izinkan tiap seseorang itu untuk berada di tempat dia sekarang. dan terpulang untuk diri sendiri menilai dalam mencari hala tuju kehidupan masing-masing. samada terus kekal. berubah. atau sebaliknya.

Kenapa aku di sini?

soalan yg terus tersoal. sehingga satu malam itu. aku mendengar suatu suara.menjawab yg tersoal.

Wahai yang terpelihara.
Kau ditakdirkan kembali demi sebuah amanah yg kau terpilih untuk memikulnya. Kau ditakdirkan kembali demi adik-adik dan generasi masa depan yg kami tinggalkan untuk kau bimbing.pimpin dan didik sebaik-baiknya.

Kenapa aku?sedang aku tidak punya apa2?kenapa aku?!

dan suara itu terus bergema lembut.

Wahai yang terpelihara.
Tidaklah Allah menjadikan sesuatu itu dengan sia-sia. setiap apa-apa saja yang berlaku pasti saja dalam genggaman pengetahuanNya. Kau ditakdirkan di sini untuk melihat, mengerti, menghadam dan menilai sebuah erti kehidupan yang perlu kau lahirkan demi mereka.adik-adik dan anak-anakmu. Yang mungkin perlu kau ubah, kekal dan buang demi sebuah kehidupan yg kita semua impikan.

Wahai yang terpelihara.
apakah sudah kau lupa segala impian dan cita-citamu di bumi Hainan ketika dulu.
apakah sudah kau lupa wajah anak2 kecil yang kau gantungkan segala mimpi-mimpi indah mereka.
apakah sudah kau lupa pesan dan kata seorang teman yang pernah berjuang bersama.
dan...
apakah mungkin kau akan lupa senyum gembira dan bahagia ayah bonda melihat kau di puncak jaya.

Wahai yang terpelihara.
teruskan saja langkah kakimu penuh berani. Walau mungkin ada yang menghalangi dan terasa terhenti. Ingatlah bahwa Allah itu pemilik diri dan jiwamu yang hakiki.kuatkan hati wahai srikandi...jangan pernah berhenti...

dan malam terus sunyi dan sepi bersama air mata pilu membasahi pipi.

aku redha Ya Allah. andai ini jalan takdir kisahku. aku sudah tahu ya Allah. kenapa aku di sini.

Aku mohon Ya Allah. kuatkan hati ini demi mereka Ya Allah. titipkan cinta aku hanya untuk mereka Ya Allah. agar aku terus hidup mati demi perjuangan ini Ya Allah. demi redhaMu Ya Allah.

kerana mereka. demi cintaMu.

Kenapa aku di sini?

kerna cinta mereka.

maka aku di sini...

Thursday, November 5, 2009

Cerita II




antara meyambung pelajaran dan menerima pinangan.

"kakak pilih untuk berkahwin". balasnya lembut. penuh senyuman.

"walau dalam hati kakak sangat sedih dan kakak sebenarnya ingin sangat belajar lagi"balasnya sambil merenung jauh.

kenapa saja kakak tidak memilih kedua2nya?

senyum. "kerna pilihan itu cuma perlu satu. dan pilihan itu lebih keluarga restu"

"sayangnya..."simpati aku perlahan.

senyum. "ini jalan kakak dik"

Dia Wanita. yang sentiasa ceria orangnya. wajahnya sentiasa tersenyum walau dalam hati hanya Allah yang tahu. Jujur. aku sangat mengaguminya. walau mungkin status antara kami berbeza. tapi aku banyak belajar darinya. belajar tentang erti sabar dan redha.

dia melakukan segalanya tanpa rasa jemu. seorang isteri. seorang ibu. dan pekerja yang tulus. tanpa sedar. kekuatannya aku pinjam demi sebuah perjuangan. sekali aku rasa ingin rebah. aku melihat kakinya tetap terus melangkah. sambil tersenyum mesra.

Sabar Fuzah..sabar...itu mainan bibirnya.

Prihatinnya. kasih sayangnya. rajinnya. ikhlasnya. Hanya Allah mampu membalasnya.

"kakak..."

dia berpaling sambil berdiri lagak untuk menerima arahan.

"Pilihan kakak sekarang..adalah yg terbaik. Lengkap dan agungnya seorang wanita itu. apabila dia bergelar seorang isteri dan ibu"


.

.

.


dia tunduk tersenyum...tersenyum dengan air mata...

Diary 30

Pergilah teman. jika itu jalan bahagiamu.

"Fuzah,tolong tengok-tengokkan adik-adik"

itu pesannya. yang aku sambut dengan hilai tawa.demi menyembunyikan rasa sayu di hati.

InsyAllah. aku sentiasa doakan kejayaan dan kebahagianmu di sana teman. teruskan perjuangan kita ya. walau berbeza lokasinya...aku mungkin masih di sini..hingga satu saat yg pasti..di mana aku nanti..

kekuatan apakah yang Allah titiskan dalam hati ini. setitis pun air mata tiada mengalir sedang hati terasa sangat pilu. Aduh!sungguh zikir itu penenang hati-hati.

Teman. terima kasih atas kenangan yg tercipta antara kita. walau mungkin hadirnya aku cuma sekadar di pinggiran saja. tapi hadirnya kamu sebenarnya sedikit sebanyak membuatkan aku merasakan bahwa masih ada seseorang utk aku meluahkan harapan. bersama dalam perjuangan yang tak semua orang mengerti.

dan saat kau mengatakan jalan itu sudah kau pilih.tangan aku sebenarnya lemah untuk menggenggam erat tangamu.aku sedar. itu keputusan yang tak mungkin mampu aku halangi.

Hanya Allah yg tahu. bagaimana rasa hati ini melihat satu persatu insan seperjuangan ini pergi...tuntunlah hati ini Ya Ilahi..aku masih di sini..memohon kekuatan dariMu ya Rabbi..