Thursday, November 5, 2009

Cerita II




antara meyambung pelajaran dan menerima pinangan.

"kakak pilih untuk berkahwin". balasnya lembut. penuh senyuman.

"walau dalam hati kakak sangat sedih dan kakak sebenarnya ingin sangat belajar lagi"balasnya sambil merenung jauh.

kenapa saja kakak tidak memilih kedua2nya?

senyum. "kerna pilihan itu cuma perlu satu. dan pilihan itu lebih keluarga restu"

"sayangnya..."simpati aku perlahan.

senyum. "ini jalan kakak dik"

Dia Wanita. yang sentiasa ceria orangnya. wajahnya sentiasa tersenyum walau dalam hati hanya Allah yang tahu. Jujur. aku sangat mengaguminya. walau mungkin status antara kami berbeza. tapi aku banyak belajar darinya. belajar tentang erti sabar dan redha.

dia melakukan segalanya tanpa rasa jemu. seorang isteri. seorang ibu. dan pekerja yang tulus. tanpa sedar. kekuatannya aku pinjam demi sebuah perjuangan. sekali aku rasa ingin rebah. aku melihat kakinya tetap terus melangkah. sambil tersenyum mesra.

Sabar Fuzah..sabar...itu mainan bibirnya.

Prihatinnya. kasih sayangnya. rajinnya. ikhlasnya. Hanya Allah mampu membalasnya.

"kakak..."

dia berpaling sambil berdiri lagak untuk menerima arahan.

"Pilihan kakak sekarang..adalah yg terbaik. Lengkap dan agungnya seorang wanita itu. apabila dia bergelar seorang isteri dan ibu"


.

.

.


dia tunduk tersenyum...tersenyum dengan air mata...

1 JempuTlah BerbisiK:

Anonymous said...

(^_^) semoga Allah memberkati kita semua..amin