Monday, November 23, 2009

Diary 31

Sudah lama aku ingin coretkan sebenarnya. tapi entah kenapa. banyak rasa yang menghalang. dan rasa itu aku fikir ingin kembali pulang. pulang dengan mengembalikan hak aku yang telah diambil pergi.

Demi menjaga banyak hati. banyak nama. yang agak dikenali. tidak semua cerita peribadi mampu aku ungkapkan di 'bisik-bisik intan', namun. aku kira. ada ketika. meditasi penulisan tidak kurang hebatnya. Jangan bimbang. aku masih, akan dan terus menjaga nama-nama yang tertulis dalam persinggahan diari kehidupan insan biasa bernama Mahfuzah Othman.

Allah itu Maha Penyayang.
Maha Mengetahui.
lagi Maha Mengasihani.

Aku berdosa saat dulu aku meletakkan 'rasa' itu lebih dari segalanya. aku menidakkan kebenaran yang luas terbentang. aku menafikan kata hati kecil akan sebuah hakikat kehidupan.

Aku berdosa. memaksa jiwa menelan segala kepahitan yang tiada taranya. Aku berdosa memaksa hati menghadam sebuah ketidakpastian hingga mereka terluka akibat keegoan aku yang terlalu tinggi. Aku berdosa. membiarkan diri aku lemah tak berdaya. terasa jasad di awangan. tidak di bumi dan tidak di langit. aku tambah berdosa. membiarkan mata merembeskan hujan air mata hingga tidak mampu melihat dunia. hanya kerna sebuah 'rasa' yang aku kira adalah hak mutlak DIA.

aku beruntung. bersyukur dalam tiap dinihari malam. kasih ayahanda dan sayang bonda. penawar paling berharga. aku teruskan langkah. mendongak pada dunia yang masih indah. aku sisipkan segala 'rasa' sebagai kenangan kehidupan. Aku mohon. moga 'rasa' sejati menyapa diri.

aku mohon...aku mohon...aku mohon...

Aku teruskan langkah. dengan yakin dan pasti. redha dalam diri. Allah pasti beri ganti. lebih baik yang kau nanti. lebih hebat dari yang kau impi. aku bisik setiap sujud kali.

Aku teruskan langkah. dengan senyuman. ketawa dan gembira. aku mahu buktikan pada dunia. aku tidak selemah yang disangka. aku sapa langit biru. bahwa aku Mahfuzah Othman yang baru. aku sapa hijau bumi. aku ingin 'rasa' yang suci.

walau kadang aku tersimpuh lesu. sambil membelai hati nan sendu. aku tetap yakin pada yang SATU. walau aku seikhlasnya sedar. bahwa aku hanyalah wanita biasa. yang punya hati yang kadang seteguh gunung dan kadang serapuh kapur.

...

sehinggalah saat itu hadir. tanpa aku pernah menduga. bahwa dosa seterusnya. sedang aku lakarkan dan titikkan dalam sejarah lama hati.

Aku berdosa. melaburkan 'rasa' itu lagi. aku berdosa. membiarkan 'rasa' itu berbunga indah. aku berdosa. melukakan hati dan jiwa sekian kali. dan aku paling berdosa...

tidak memohon restu DIA saat keputusan itu diputuskan.

aku lupa. kerna aku fikir DIA sudah beri gantinya. aku leka. kerna aku fikir DIA sudah membalas doaku. aku alpa. bahwa yang terbaik di mataku belum tentu terbaik di mataMU.

Maafkan aku Ya Rabbani...
Maafkan aku kerna terlalu lama meninggalkanMu
Aku lupa kelukaan hati dulu adalah untuk aku terus bersamaMu
saat malam dinihari
sunyi dan sepi

Wahai Maha Mengetahui
hembuskan kekuatan untuk aku terus teguh berdiri
titipkanlah ketabahan
sematkan keyakinan
aku redha dengan segala ketentuan
akan hadirnya pasti seorang yang bernama 'insan'

yang aku mohon...

membawa aku menuju ke syurgaMu

yang aku mohon...

membahagiakan aku dunia dan akhirat

yang aku mohon...

melengkapkan hayatku..sebagai seorang wanita solehah...untuk bertemu denganMU...



0 JempuTlah BerbisiK: