Monday, December 14, 2009

Untuk sepupuku yang ku panggil Ummi,

Untuk sepupuku yang ku panggil Ummi,

Sejak kecil hingga kau meninggalkan kami pergi.

Kita tidak pernah berbicara atau ketawa ria. walaupun hanya sekali. dan kita tidak pernah bermain gembira. berlari melompat ke sini sana. walaupun hanya sekali. dan kita tidak pernah melalui usia kanak-kanak atau remaja. walaupun sekali. kerna sejak aku kecil hingga kini. kau aku lihat hanya mampu terbaring di tilam bayi itu meneruskan titian sebuah kehidupan.

Untuk sepupuku yang ku panggil Ummi,

Sungguh hanya Allah saja yg mengetahui segala hikmah yg tersembunyi atas takdir yg menimpa dirimu. Yg tersirat bahwa pasti hanya syurga layak menjadi tempatmu dan juga pasti untuk ibu dan ayahmu atas segala kesabaran mereka mengharungi ujian melalui dirimu.

Untuk sepupuku yang ku panggil Ummi,

aku tidak pernah mampu memahami dan mengerti penderitaanmu. yg aku yakin hanya insan hebat yg terpilih sahaja mampu menghadapinya. dan yg aku yakin. ketabahan dan kecekalanmu hakikatnya melebihi diriku. kerna kau tidak pernah mengalah untuk terus berjuang demi atas nama kehidupan dunia yg tidak pernah kau nikmati dengan sempurna. Kau sebenarnya anak yg sangat hebat dan mulia wahai Ummi. kau setia dan sabar. menanti janji Rabbani untuk pergi bila sampai saat waktu yg pasti. Sehebat dan semulia Fatimah yg pergi mengikut jejak Rasulullah. kau jua begitu. demi cinta kasih pada ayahmu. kau pergi jua mengikut jejak ayahmu. dengan hanya 4 hari selepas kepulangan ayahmu ke negeri abadi.

dan

tak akan aku lupa renungan matamu pada hari pemergian ayahmu. kau dan aku berbicara tanpa suara dan hanya hati cuba meluahkan rasa. berada di sisimu rupanya kesempatan terakhir untukku. tatkala tanggal 5 Disember 2009, jam 2 petang kau akhirnya pergi menyahut panggilan Ilahi. Kau pergi meninggalkan kami wahai Ummi. buat selamanya kau pergi dengan secebis kenangan bersama lambang erti sebuah pengorbanan, kesabaran, ketabahan dan kesetiaan.

Terima kasih Ummi.
Hadir menyerikan hari-hari kami.
Berbahagialah kau di syurga abadi.
InsyaAllah.
Semoga kita akan bertemu.
demi melepaskans sebuah rindu.
rindu dari sepupu kepada sepupu.


Salam Takziah
Diana binti Abu Bakar (Ummi)
1986- 5 Disember 2009



0 JempuTlah BerbisiK: