Wednesday, March 17, 2010

Cintaku tertinggal di Assam Kumbang

Fuh!terlepas sudah rindu yang mencengkam di dada...puas hati dapat jumpa tok dan Mak Teh...mmg teringat sungguh dua tiga hari ni...apapun telefon abah mama minta izin nak balik Taiping..dalam hati terasa yang mama mesti risau dapat tahu anak dara dia drive sorang2 ke negeri orang...

"ingat ka jalan nak pi rumah Mak Teh tu"

"InsyaAllah..nak bongkak tak boleh tapi rasanya ingatla"

lega dengar ketawa mama bergema.

"ok. hati2. kirim salam kat tok dgn Mak Teh"

9 pagi, sabtu. aku pun bertolak dari Penang.Aku merancang utk berseorangan. mana tahu Allah menetapkan untuk aku berteman..ahahha..teman serumah, Kak Erni rupanya nak balik juga. Dia orang Changkat Jering. Hah..apa lagi...balik sekali la kita yuk!

hampir sejam perjalanan. hantar Kak Erni di Stesen Bas Kamunting. aku selamat sampai di rumah Mak Teh. terus telefon abah sebab seronok dapat ingat semua petua jalan. hohoho...

aku disambut gembira Mak Teh dan Tok..hehehe...seronoknyaaaa...lepas tu, elok agak panas tempat duduk aku, Mak Teh ajak aku teman dia makan kenduri...bukan tu saja, Mak Teh siap atur jadual aku hari ni..hehehee.

lepas makan kenduri kita pergi beli pasu. lepas tu kita pergi pasar malam Kamunting...pagi esok kita buat laksam.

Baik Mak Encik!

"kesian kakCik, baru sampai dah kena teman Mak Teh pi rata2"

aku senyum saja...

"takpa la..bukan selalu pun..kalau balik rumah pun mcm ni juga. teman abah. teman mama.jangan risaulah"

seinjak aku 23 tahun..oh ya..lupa..dah 24 tahun..baikkk...inilah kali pertama aku dan Mak Teh berdua-duaan...hehehhe...maksudnya..inilah kali pertama aku bercerita antara dua mata dengan Mak Teh. aku rasa kesempatan waktu yg Allah izinkan ini cukup bererti. banyak juga bicara antara kami.kisah arwah Pak Teh. kenangan arwah Ummi. makanan yg murah dan sedap di Taiping. dan cerita keluarga kami. yang penuh suka duka.

dua hari satu malam sedikit sebanyak mengizinkan aku untuk menyelami kehidupan sebenar Mak Teh. walau tidak banyak. cukup untuk menghadam kehidupan Mak Teh yang jauh aku tertinggal dek jarak, waktu dan tugas yang menghalang.

Penuh tabah meneruskan sisa kehidupan, aku dapat merasakan rindu Mak Teh masih utuh. sedangkan aku ini pun agak terasa melihat tiada lagi kelibat arwah Ummi dan sapaan mesra arwah Pak Teh, inikan pula Mak Teh yang bertahun2 memberi makan, mandi dan menguruskan segalanya tentang Ummi. dan segala rindu itu tertumpah pada kunjungan pusara yang menjadi tanda.



Bertemankan kasih abadi seorang ibu, dua wanita sungguh mengajar aku erti ketabahan. kesabaran. kesetiaan. pengorbanan dan cinta kasih yang tiada akhirnya.



Balik daripada mengunjungi pusara, kami pun mula menjalankan misi membuat laksam. sempat juga Mak Teh berbicara,

"Tok tu tak larat, tapi nak buat juga. "

Ahh Tok. siapa tak kenal. semangatnya dan ringan tulangnya mengalahkan aku yg masih muda belia ni. dah tu, sekejap saja..semua dah siap. pantas dan cekap. sempat juga aku mengorek petua2 masakan yang pastinya tak tertulis di mana-mana buku. dek sibuk memasak. tak sempat tangkap gambar step by step. cuma dapat yang dah final result je.dan pastinya...sangat SEDAP k!!!fuh..hingga menjilat jari...berpinggan2 aku tambah..



Hmmm...InsyaAllah..ada ruang dan waktu pasti aku kembali mengutip cintaku yang tertinggal di Assam Kumbang ya...

0 JempuTlah BerbisiK: