Saturday, March 14, 2009

Diary 15

Setelah 2 minggu di Penang. minggu ini ada sedikit ruang waktu untuk aku pulang ke teratak tercinta. 2 hari lepas lagi. abah sudah telefon minta pulang menemani mama. ada hal menuntut abah tiada di rumah. Mama juga kerap telefon dan sms tanya tarikh kepulangan tiba.

"Insyallah. pagi sabtu kakak bertolak dr Penang"

walau cuma 2 jam perjalanan ke Jelapang Padi. masa tetap berlalu begitu pantas utk aku meluang lebih masa bersama keluarga. tapi. Insyallah. aku akan sentiasa cuba sedaya upaya meluang waktu utk bersama keluarga. kerna masa utk aku semakin terhad. tanggungjawab dan status yg berat semakin menghampiri. walau aku sendiri tidak pasti waktu yg pasti. biarlah ianya menjadi rahsia Rabbani. penentu mutlak hidup diri.

tengahari aku selamat tiba. mama peluk erat tanda rindu menghimpit jiwa. maaf mama. kakak lambat pulang utk kembalikan semula semangat yg kakak pinjam buat penguat hati.


malam hari. adik terlena di ribaan aku. penat kerna keliru dgn pilihan masa depan. resah dan gundah dek keputusan SPM yg di luar jangkaan. kepulangan aku kata mama adalah kekuatan. kekuatan untuk adik pinjam buat menghadapi sebuah kenyataan kehidupan. bahwa kini. adik berdepan dgn lorong-lorong pilihan. untuk tiba ke destinasi impian. yg akan dipanggil orang. itulah kejayaan.

sedang membantu adik membuat pilihan. matanya ku lihat bergenang. sambil tersenyum menyembunyikan resah hati.

"nak nangis ka?" soal aku perlahan. dia geleng. terus saja aku gosok belakang badannya.

"sabarlah. tak ada apa yg nak risau. peluang belajar banyak. yg penting ada kemahuan nak belajar dan sedar. sedar utk berubah...berubahlah"balas aku dengan hati yg sebak.

aku cuma ada satu adik. dialah racun.dialah penawar. status bongsu menyebabkan dia agak manja dan hidup penuh dgn segala kemudahan. bukan salah sesiapa. sebab kadangkala keadaan juga menjadi punca. bagi aku. adik remaja lelaki yg tabah. dalam usia yg sangat muda. dia sudah diuji erti cinta keluarga. antara kasih mama dan sayang abah. adik cuba mencari dirinya dalam keluarga. saat abang2 dan kakaknya sudah membentuk masa depan yg tersendiri. adik 'ditinggalkan' mencari identiti diri.

tak banyak yg aku dapat kata utk adik. selain bangunlah membukti diri. usah lena lagi.masih jauh perjalanan yg kau akan tempuhi. banyakkan doa utk Ilahi. dekatkan diri dengan Rabbani. sesungguhnya DIAlah Maha Pemberi. terutama utk hambaNYA yg dicintai. kau tetap adik yg kami bangga dan sayangi. walau apa pun yg terjadi.

adik. ingat pesan kakak. Biarlah kita GAGAL dalam memenuhi piawaian manusia. asalkan kita BERJAYA dalam menembusi piawaian Maha Kuasa.

3 JempuTlah BerbisiK:

kerol izwan said...

fuzah..add la aku jadi follower..sedey aku ko tak add ;(

wan fara said...

kakak... adik pn nak tdo atas riba kakak..... sob sob

wanneeza said...

Biarlah kita GAGAL dalam memenuhi piawaian manusia. asalkan kita BERJAYA dalam menembusi piawaian Maha Kuasa.

sgt indah..nak pinjam eh fuzah, buat penguat semangat yang dah ala2 kerepek kentang ni