Thursday, March 31, 2011

Hati+Jiwa=Mental

"Pesakit mental meningkat 15.6 peratus"
Utusan Malaysia, 19 Januari 2011

Pertama kali aku menjejakkan kaki ke Jabatan Psikiatri Alor Setar adalah pada penghujung 2008. betapa lemah kaki melangkah dan betapa laju degup jantung bergetar hanya Allah yg tahu. Aku melangkah penuh bersahaja walau sedar mata-mata memerhatikan aku penuh seribu satu tafsiran.

Berada di situ. aku melihat pemandangan yg cukup berbeza. Ya. mereka sakit. tapi mereka tidak berdarah atau berbalut luka. mereka juga tidak mengerang atau mengaduh sakit. mereka normal. berjalan. berdiri. melompat. berlari. Ya. mereka sihat.

cuma di luar....tidak di dalam.

perasaan gementar dan takut awalnya bertukar menjadi sayu, gembira dan syukur. Sayu melihat penderitaan yg ditanggung mereka. malah penderitaan keluarga dan insan yg terdekat dgn mereka. Gembira menyaksikan suasana dan pengalaman yg cukup unik dan tersendiri. Syukur atas segala rahmat kasih sayang Allah. menjadikan sesuatu tanpa pernah sia-sia. pasti ada hikmah.

"jangan pandang rendah pada mereka. semua penyakit dtg daripada Allah. mesti ada sebab dan hikmah. salah satunya Allah nak kita yg sihat ni ambil iktibar dan bersyukur"

Itu kata-kata yg aku dapat semasa di sana. kata-kata yg akan kita dapat andai kita bijak 'mendengar' dan 'melihat'. bukan siapa yg menuturnya menjadi persoalan. tapi apa yg dituturnya harus dipertimbangkan.

Tekanan

aku tidak akan menyentuh tentang penyakit mental yg sengaja dicari. melalui pengambilan dadah, arak atau apa2 sahaja yg sengaja utk merosakkan fungsi otak. tapi aku lebih terkesan dgn ujian penyakit ini buat mereka yg mewarisi akibat genetik, hormon atau akibat mangsa keadaan.

tak lupa buat kita yg dilahirkan normal, jika hati dan jiwa tidak pelihara sebaiknya, tidak mustahil utk kita juga menghadapi penyakit ini. hati, jiwa dan mental. semuanya saling berkaitan.

"Belajar untuk kawal stress,"pesan doktor psikiatri sewaktu soalan tentang penyakit ini aku lontarkan.

Apa itu stress?..ok..stress adalah tekanan. kita sentiasa dan akan hidup dalam tekanan. kecil atau besar tekanan itu pula bergantung pada kita. ada org yg jika tak ada cash dalam tangan merupakan tekanan besar tapi bagi sesetengah org itu tekanan kecil. samalah juga dgn dugaan. bukan besar atau kecil dugaan itu yg menjadi persoalan utama. tapi bagaimana kita menghadapi dan menangani dugaan itu paling penting.

contoh. ada org dugaan putus cinta adalah dugaan kecil tapi bagi sesetengah org itu dugaan maha dahsyat. sebab itu, ada kes bunuh diri atau bunuh membunuh sebab gagal menghadapi dan menangani dugaan. maka terjadilah penyakit jiwa@mental. sebab jiwa dan mental sudah tidak mampu bertindak secara normal. lebih teruk drpd yg mmg ada genetik penyakit sebab ini memang sengaja cari penyakit.

kenapa?

hati.

ada kisah tauladan yg mengibarat hati kita ini seperti secangkir cawan dan sebatang sungai. jika segenggam garam dimasukkan ke dalam cawan dan sungai. kemudian di minum air drpd kedua-dua itu. yg mana akan terasa masinnya?

begitulah perumpamaan jika garam itu adalah ujian dan hati kita adalah cawan. maka kita akan sangat terasa masinnya. ujian yg kecil pun terasa maha dahsyat dek hati sendiri dikecilkan daripada menjadi besar dan luas seperti sungai. apatah lagi jika hati itu tidak dipimpin dan dipenuhi dgn roh2 islam yg cukup indah dan sempurna. oh ya..ada hati yg sudah dipimpin tapi mungkin masih belum cukup lengkap. maka, ayuh! kita lengkapkan roh hati itu. agar menjadi sungai yg sentiasa sama saja rasanya walau sebanyak mana garam kerna ia akan terus mengalir dan mengalir walau ribuan batu2 yang menghalang.

Hebat

Selagi jantung masih berdegup dan getar nadi masih berdenyut. kita akan terus diuji dan diduga. namun pahatlah. bahwa ujian bukan utk kita menjadi kita lemah tapi untuk kita menjadi lebih kuat. dan kerna ujian itu juga adalah didikan secara langsung Allah utk kita tentang soal hati, jiwa dan mental. agar kita lebih tabah. lebih redha. lebih ikhlas. dan lebih sabar.

Orang yg hebat pastinya tidak ringan ujiannya.



Lihat saja dugaan alam yg terkini buat masyarakat Jepun. betapa ketabahan mereka cukup dikagumi.bagaimana mereka menjadi dan terus menjadi lebih kuat dan hebat. sedang ujian buat mereka tetap terus dan akan terus ada. dan apakah kita memandang rendah dengan mereka dgn ujian itu. TIDAK! kita lebih kagum. lebih hormat. sbb mereka terus bangun walau sedahsyat mana pun diuji. malah kita yakin mereka akan lebih hebat. lantas, tidakkah untuk kita sama2 mengambil iktibar atas segala takdir suratan Allah itu?

Kuatlah. Tabahlah. Redhalah. Ikhlaslah. Sabarlah. kerna itu erti bahagia. bijaklah menjaga hati dan jiwamu agar mental turut terpelihara. ketahuilah bahwa jika kita menderita. insan di sisi kita lebih menderita. maka bahagialah. agar insan lain turut gembira. yg hakikatnya bukan utk mereka semata2. tapi diri sendiri sebenarnya.

Jika diri sendiri tidak mampu kau bahagiakan, masakan kau mampu membahagiakan orang lain...


2 JempuTlah BerbisiK:

Hafezul said...

Negara yang bnyak gila cuti ni pun ramai pesakit mental. menarik untuk dikaji ni. Nak apply grant lah dari USM..

FuzAma said...

hehehee...nak join the team boleh?