Monday, April 4, 2011

Diary 51

Ogos 2008. aku pernah menangis keseorangan teresak2 di lobi hotel Pan Pacific, KLIA beberapa jam sebelum aku berlepas ke negara empat musim. pemergian yg sepatutnya penuh gembira tapi hakikatnya aku pergi dengan hati yg cukup membeku. aku menangis penuh kedukaan dan kepedihan. menangis atas hakikat ujian yg perlu diterima dengan penuh hati terbuka. aku menangis tanpa ada sesiapa pun di sisi untuk memujuk mesra ...sungguh2 aku keseorangan.

Ogos 2008. aku hadapi hari-hari dengan air mata bagai hujan walau cukup saja aku tersenyum dan ketawa utk menyembunyikan segala perasaan yg mencengkam. dalam kesamaran sebuah kenyataan kehidupan. ada kata2 yg sedikit mengubat hati.

"thank you for being such a very cheerful person in this trip"

cheerful??

aku senyum atas kenyataan daripada seorang yang berbangsa asing. ya...aku memang seorang yg ceria. ceria utk menceriakan. bahagia utk membahagiakan.

"thank you sir". kerna membuktikan bahwa aku telah berjaya menyembunyikan segala kedukaan di hati.

kepulangan ke tanah air menjadikan hakikat kebenaran semakin terserlah diri. dan aku menangis lagi. cuma kali ini aku menangis bertemankan insan2 tersayang di sisi. bertemankan kekuatan dan semangat mereka aku akhirnya tidak menangis walau tetap ada sebak yg cukup pedih menghimpit dada. dan sesungguhnya hanya Allah saja yang Maha Mengetahui bagaimana kami menempuh hari-hari demi seorang insan yang paling dicintai. Ini ujian untuk kita. dan kita harus kuat!



"terima kasih Fuzah. suatu hari Allah pasti membantu Fuzah dan keluarga"

sudah 3 tahun ujian itu pergi.namun tidak bererti ia hilang selamanya. lantas air mata itu kembali gugur saat menerima sms daripd seorang kenalan. sebak mengenangkan detik 3 tahun lalu. yg kini dtg menguji seorang teman. sama. tapi tidak serupa.

"Fuzah tahu bagaimana kepedihan ujian itu. yang Fuzah pinta hanya kesabaran dan keikhlasan dalam menempuh ujian kehidupan ini. InsyaAllah..semuanya pasti akan kembali seperti biasa"



Allah,
telah aku yakin & percaya..bahwa segala susunan ceritaMU pasti ada keindahan yg tersembunyi. andai ujian sebelum ini adalah sebagai persediaan buat ujian mendatang. sesungguhnya aku telah bersedia. bersedia utk memberi. bersedia utk memahami. buat insan-insan yg memerlukan diri ini.

Allah,
lafaz syukur dan puji-pujian selayaknya hanyalah untukMU. kuatkanlah aku dalam setiap langkah meniti hidup fana ini. tabahkanlah mereka atas nama cinta hanya untukMU. sesungguhnya aku redha dgn setiap jalan ketentuanMU buat diri ini.

0 JempuTlah BerbisiK: