Monday, April 6, 2009

Diary 18

"kau nak dengar yg benar atau yg tipu" soal seorang teman.

"eh. mestilah yg benar. kejujuran itu penting ok" balas aku tegas.

dia hanya senyum sinis.

"ok. tapi jangan menyesal dan sedih pula. sebab hakikat kenyataan selalunya menyakitkan"

...

aku terdiam. terkejut mendengar tuturnya yakin. namun aku yakinkan dirinya dan diriku. demi mengetahui sebuah hakikat kenyataan. andai benar ia menyakitkan. aku pasrah. kerna hidup tak bisa sempurna.

"puas hati?"soalnya sebaik selesai menoktahkan cerita.

aku diam lama. lebih lama lagi utk mengangguk. aku renung matanya. mencari kejujuran.

"Fuzah. manusia ni cuma boleh tengok luaran saja. baik di permukaan. belum tentu baik di dalaman. cuma Allah saja yg Maha Mengetahui. sebab tu kita tak boleh hidup tanpa DIA. kita perlu DIA untuk bantu kita. bimbing dan pimpin kita utk terus berada dalam kebenaran"

terima kasih teman. mengajar aku sebuah erti kehidupan. memberitahu hakikat yg selama ini tersimpan.

"Fuzah. sabarlah. hatimu itu milik Allah. tahulah bagaimana DIA mengurusnya" pujuknya lembut. kasihan mungkin melihat aku yg berubah menjadi pendiam langsung.

aku senyum. semanis mungkin.

"aku ok...cuma...aku tak sangka setiap hakikat kebenaran itu rupanya terlalu pahit utk dimamah telan. dan aku..."

aku jadi diam. sebak mula menyesak dada. hilang sudah kata2 bersama air mata yg tertahan.

"itulah. aku dan pesan jangan sedih. sekarang kan dan sedih". marah teman aku bercampur geram.

Aku senyum lantas ketawa.

"aku oklah. tahulah aku nak pujuk hati ini. biasalah. nama pun kehidupan. tak ada sedih2. mana lengkap"

balas aku lemah. sambil ketawa melihat mimik mukanya yg tak percaya dengan alasan yg aku berikan. Teman. usah bimbang. aku perlu rasa 'sakit' ini. sebab 'sakit' ini buat aku lebih ingat padaNYA. 'sakit' ini buat aku lebih rindu denganNYA. Teman. aku tahu kau tak akan selalu ada di samping aku. tapi kata2mu. tetap aku pahat. bahwa

hakikat kebenaran itu kadangkala sungguh menyakitkan.
dan hanya sabar dan redha.
penawarnya.

2 JempuTlah BerbisiK:

wanneeza said...

sakit kan penyembuh dosa-dosa kecil
sakit bukan cuma pd fizikal..sakit pada hati, Dia jua penawar terbaik
heee fuzah, dah pindah HEP ek

wan fara said...

:)