Thursday, January 1, 2009

kenangan terindah 2008/1429H

tiba kini 2009. pergi sudah 2008. tahun yg penuh suka duka ini. cukup mengajar hati. bahwa hidup perlu berani. tahun yg penuh dengan air mata. tahun yg banyak parut luka. tahun yg sarat senyum tawa. itulah tahun 2008. tahun yg sungguh bermakna. yg kini aku lipatkan sejarahnya. menjadi lipatan kecil. disimpan penuh rapi. jauh di dalam sudut hati. buat kenang-kenangan. andai sudah tiada lagi.

Akademik/Kerjaya

senyum tawa. suka duka. harapan dan impian. fantasi dan realiti. aku bahagia. sangat bahagia. melihat yg dicita-cita. menjadi nyata. Kelab Alam Sekitar. sudah ditubuhkan. projek 'The White Coffin' bukan lagi mimpi atau sekadar tulisan di atas kertas. aku punya nama. yg dimpi setiap insan. aku peroleh sanjungan. yg didamba setiap orang. dikenali. mengenali.

aku puas. dapat mengukir nama. dengan jalan dan cara aku sendiri. memahat jasa. menyemat budi. yg tak seberapa. dari kudrat insan biasa. demi Allah. demi mereka. demi menara ilmu. yg tercinta. buat mereka yg mengenali. terima kasih. atas doa dan sokongan yg tak pernah berbelah bagi. kasih sayang kalianlah. buat aku terus berdiri.

*****

aku merancang. sebaik-baik perancangan yg aku rasakan. tapi. Allah lebih tahu. sebaik-baik keputusan utkku. walau pahit. walau perit. aku redha. pasrah dan rela. yakin. ada hikmah sebaliknya.

saat aku mengetahui aku gagal dalam satu paper teras wajib hingga menyebabkan aku tidak dapat bergraduan pada waktu yg sepatutnya. Hanya Allah yg tahu. betapa pedihnya hati. sungguh kecewanya diri. cahaya gembira yg aku harap sudah kelam sinarnya. terduduk. terdiam. sepi. dan kali. aku ingin menangis. tapi pelik. air mata bagai air di gurun sahara. kering kontang. tiada mengalir. walau setitis. aku cuba bangun. harus bangun. walau sakit. aku terus jua. membina harapan. menggali impian. mengutip segala yg aku hilang.

hikmah. aku syukur. masih ada insan2. yg setia menghulur tangan. mendakap tubuh. menutur bicara sabar dan tabah. saat hati benar2 rapuh. kasih sayang merekalah. buat aku terus melangkah. tiada siapa yg mahu gagal. kerna ia sungguh menyakitkan. dan. aku redha. utk disakitkan. yakin. ada penawar sedang menanti. maaf ku pohon. dari mereka yg aku tak dapat lafazkan kebenaran. bukan mahu merahsiakan. cuma kekuatan aku belum utuh utk menyatakan. kerna. kebenaran itu. kadangkala. sunguh menyakitkan.

Keluarga

setiap keluarga. ada cerita. setiap keluarga. ada rahsia. baik atau buruk. semua daripd DIA. sebagai hamba. aku redha. walaupun kebenaran sungguh menyakitkan. tapi. hidup perlu diteruskan. matahari tak selalu ada. kerna mendung juga teringin utk menjelma. semua itu anugerah DIA. mendung tiba membawa hujan bahagia. menyebarkan rahmat. utk alam semesta. cuma kita. terlupa. ada hikmah disebaliknya.

Abah dan Mama. walau apapun terjadi. akulah satu-satunya puteri kalian. dan. aku ingin terus tetap menjadi puteri kalian. hingga ke jannah nanti. terima kasih menjadi yg terbaik utkku. terima kasih kerna menjadikan sabar sebagai tiang seri dalam hidup kalian. terima kasih kerna mempertahankan cinta suci kalian. demi cinta sejati kami. kerna. aku tak mampu hidup tanpa cinta kalian. aku tak mampu terus melangkah dengan segala apa yg telah dipikulkan atas bahu lemah. andai aku sendirian. cinta kalian lah. nyawa aku. utk aku terus berdiri dan melangkah.

biarlah sejarah. menjadi panduan dan kenangan terindah. yakin ada hikmah sebaliknya. walau tak terhitung air mata. walau tak terkira parut luka. walau tak terbilang muram durja. kita masih ada DIA. anugerah dan cinta utama. percayalah. aku bahagia menjadi puteri dalam keluarga ini. hingga sampai nafas terhenti. tak kan pernah ada sesal dalam hati.

Peribadi

tatkala cinta itu berlabuh. tatkala rindu itu menyapa. aku hanya mampu menangis. dalam hati. sendirian kali. tiap sujud. tiap doa. kutitip nama. aku mohon kekuatan dari Mu. aku mohon ketabahan dari Mu. aku mohon kesabaran dari Mu. kerna aku tak mampu. mengungkapnya.

dia yg dulu kejauhan. dia yg dulu hanya impian. kini makin mencengkam. aku nanti waktu yg terbaik. aku harap kata putus yg terindah.namun. masa depan bukan hak milik. saat aku rela melepaskan pergi. ia semakin menghampiri. walau atas kehendak diri. izin Ilahi turut mengiringi. aku nanti hikmah buat diri. walau sakit semakin menusuk hati. aku serah pada Rabbani. puncak cinta hakiki.


Ya Allah
aku redha denganMU
aku pasrah ketentunanMU
kurniakan rahmatMU
kurniakan cahayaMU
teguhkan hatiku
untuk terus dalam redhaMU
aku tak tahu rencanaMU
aku tak tahu masa depanku
hanya padaMU
aku mengadu
memohon
dan merayu

Ya Allah
berilah yg terbaik
untukku
duniaku
akhiratku
hanya utkMU


bisik sikit : pergilah 2008. tinggallah 2008. kau tetap dalam kenangan.

3 JempuTlah BerbisiK:

wanneeza said...

yg pahit tu kdg2 penawar
tabahkan hati kuatkan semangat ye
niza doakan yg terbaik utk fuzah

FuzAma said...

neeza...terima kasih utk segalanya..hanya Allah mampu membalas segala kasih sayangmu... :)

ManSaari said...

berperang untuk membina kekuatan agar kubu minda menjadi tabah dan semarak adalah jauh lebih sukar daripada rela dikhayali oleh kelekaan kerana kejahilan. Cinta menyemai semarak untuk hidup bahagia tetapi kadangkala ia membunuh harapan sejahtera. Minda yang sentiasa celik sahaja akan berupaya meraba dusta serta menelah mainan wayang yang berselindungkan janji dan kata-kata.