Tuesday, November 25, 2008

Memori 2 - keretapi

Aku sekolah sesi petang masa darjah 2 & 3. sebab tak ada sapa blh jg aku. Aku still stay kat umah pengasuh aku yg aku panggil Mak Mah. Jarak antara umah Mak Mah dgn sekolah lebih kurang 4/5 km. Jadi mama lah yg akan ambil dan hantar aku ke sekolah. dan mama selalu dtg lambat.

Satu hari. Mama dtg sangat lambat. Kebetulan hari tu giliran aku bertugas utk kebersihan kelas. Dan hari tu juga kelas pertama adalah guru yg paling garang. Bila mama sampai, aku duduk kat seat belakang mama. Aku terus marah2 dan mengomel2. Mama pula tak putus2 minta maaf dan pujuk aku.

Dlm perjalanan. kami terperangkap dlm traffic jam sebab jln ditutup utk keretapi lalu. Aku pun mula menangis dan kata tak mau pergi sekolah. Mama terus pujuk aku sampai keretapi tu lalu.

“eh kakak tengok tu. La keretapi dia ketot ja. Tinggal kepala dia saja yg ada. Mana pi badan dia”

Aku mendongak tengok. Terus aku ketawa. Mmg keretapi tu ada kepala saja. Dan kami terus sama2 ketawa besar. Terlupa sebentar rasa takut dan bimbang di dada.

Hikmahnya. Bila dah sampai sekolah. Aku tengok kelas bising. Rupa-rupanya kelas batal. Cikgu ada mesyuarat. Aku pun senyum gembira. Dan ketawa terbayangkan keretapi yg cuma tinggal kepala.

1 JempuTlah BerbisiK:

liko_hihihi said...

haha kentot keta api tu bau telor k?
keh3

haihhh..tul3 d' morale of d' story is doa ibu itu sgt dimakbulkan...hati ibu mana yang tak terluka tgk anak dia menangis.ha! mest mak fuzah asyik dok doa time tu kn?